Tanda-tanda Stroke


Stroke terjadi ketika darah meluap ke ruang di sekitar sel-sel otak. Ini mungkin terjadi ketika pasokan darah ke bagian otak tiba-tiba terganggu. Atau mungkin terjadi ketika pembuluh darah di otak pecah. Bahaya terbesar adalah sel-sel otak mati. Mereka mati ketika mereka tidak menerima oksigen dan nutrisi dari darah. Mereka juga mati ketika tiba-tiba ada pendarahan di sekitar otak.

Ada beberapa tanda yang mungkin mengindikasikan stroke telah terjadi:

… 1 … Tiba-tiba mati rasa atau kelemahan di satu sisi tubuh

… 2 … Tiba-tiba kebingungan atau kesulitan berbicara atau memahami orang lain

… 3 … Masalah tiba-tiba dengan penglihatan di satu atau kedua mata

… 4 … Tiba-tiba kesulitan minyak ikan meningkatkan kesehatan berjalan atau dengan pusing, kehilangan keseimbangan, atau koordinasi

… 5 … Tiba-tiba sakit kepala parah, penyebabnya tidak diketahui

Stroke diklasifikasikan menjadi satu dari dua jenis:

… 1 … Iskemik … inilah saat pembuluh darah yang mengalir ke otak tersumbat

… 2 … Hemorrahagic … ini adalah ketika ada pendarahan di sekitar atau bahkan ke otak

Tahap perawatan untuk stroke diklasifikasikan sebagai pencegahan, terapi segera setelah stroke, dan rehabilitasi pasca stroke.

Secara umum ada tiga tahap pengobatan syaraf kejepit tanpa operasi pengobatan untuk stroke: pencegahan, terapi segera setelah stroke, dan rehabilitasi pasca-stroke.

Pencegahan stroke berkisar pada perawatan faktor-faktor risiko yang mendasarinya seperti hipertensi, fibrilasi atrium, dan diabetes. Terapi stroke akut mencoba menghentikan stroke ketika sedang terjadi dengan cepat melarutkan bekuan darah yang menyebabkan stroke iskemik atau dengan menghentikan perdarahan stroke hemoragik. Rehabilitasi pasca-stroke berfokus pada membantu orang untuk mengatasi kecacatan yang disebabkan oleh kerusakan stroke.

Bentuk yang paling umum adalah pengobatan untuk stroke adalah obat atau obat. Jenis obat yang paling umum digunakan untuk mencegah dan / atau mengobati stroke adalah antitrombotik (agen antiplatelet dan antikoagulan) dan trombolitik.

Stroke, meskipun terjadi di otak, dapat memengaruhi seluruh tubuh. Hemiplegia, atau lumpuh total pada satu sisi tubuh, adalah akibat umum dari stroke. Hemiparesis, atau kelemahan satu sisi, adalah hasil umum lainnya.

Seorang penyintas stroke mungkin memiliki masalah dengan pemikiran, kesadaran, perhatian, pembelajaran, penilaian, dan memori, atau dengan pemahaman atau pembentukan ucapan. Terkadang stroke menghasilkan masalah emosional seperti mengendalikan emosi atau mengekspresikan emosi yang tidak pantas. Sudah biasa bagi penderita stroke untuk mengalami depresi, mati rasa, atau sensasi aneh lainnya. Korban melaporkan rasa sakit di kaki dan tangan yang diperburuk oleh pergerakan dan perubahan suhu. Suhu dingin tampaknya memiliki efek yang sangat tidak nyaman pada ekstremitas.

Sudah menjadi rahasia umum dalam komunitas medis bahwa sekitar 25 persen orang yang pulih dari stroke pertama mereka akan mengalami stroke lagi dalam 5 tahun.

Penelitian dan uji klinis stroke dilakukan di laboratorium dan klinik di National Institute of Neurological Disorders and Stroke (NINDS) dan National Institutes of Health (NIH). Penelitian juga sedang dilakukan sebagai hasil dari hibah untuk lembaga medis besar di seluruh negeri. Secara khusus, para peneliti NINDS sedang mempelajari mekanisme faktor risiko stroke dan proses kerusakan otak akibat stroke.

Genetika faktor risiko stroke dan stroke juga merupakan fokus penelitian dasar yang tersebar luas. Para ilmuwan terus berusaha mengembangkan cara-cara baru dan lebih baik untuk membantu otak memperbaiki dirinya sendiri untuk mengembalikan fungsi-fungsi penting. Mendorong kemajuan dalam pencitraan dan rehabilitasi menunjukkan bahwa otak dapat benar-benar mengimbangi kehilangan fungsi akibat stroke.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *